Akta Perkawinan

PENCATATAN PERKAWINAN

Syarat Pencatatan Perkawinan

Syarat Umum:

a. Surat Keterangan telah terjadinya perkawinan dari Pemuka Agama / Pendeta
atau surat perkawinan Penghayat Kepercayaan yang ditandatangani oleh
Pemuka Penghayat Kepercayaan;

b. Foto Copy Kutipan Akta Kelahiran Suami dan Isteri yang telah dilegalisir
oleh pihak yang berwenang;

c. Foto Copy KTP & KK Suami dan Isteri yang telah dilegalisir
oleh pihak yang berwenang;

d. Pas Photo berdampingan ukuran 4×6 sebanyak 4 (empat) lembar;

e. 2 (dua) orang saksi yang memenuhi syarat (minimal berumur 21 tahun
/ sudah kawin) dengan menyertakan foto copy KTP masing-masing saksi 1 lembar;

f. Asli Surat Keterangan / Pengantar dari Pemerintah Desa;

g. Bagi mempelai yang berlainan domisili Pencatatan Sipil,
dilengkapi dengan Surat Keterangan Belum Menikah
dari Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil setempat;

h. Biaya pencatatan perkawinan untuk pelaporan 0-60 hari (dari hari pekawinan)
GRATIS sedangkan untuk pelaporan lebih dari 60 hari dikenakan sanksi administrasi

 

Syarat Khusus:

a. Penetapan Pengadilan Negeri bagi perkawinan beda agama;

b. Asli Kutipan Akta Perceraian bagi yang bercerai;

c. Foto Copy Akta Kematian dilegalisir pihak yang berwenang
bagi yang pernah kawin, yang salah satu pihak meninggal dunia;

d. Surat Izin Orang Tua bermaterai cukup bagi calon mempelai
yang berusia di bawah 21 (dua puluh satu) tahun;

e. Izin dari Pengadilan Negeri bagi calon mempelai yang berusia di bawah 21
(dua puluh satu) tahun apabila tidak mendapat persetujuan Orang Tua;

f. Izin dari Pengadilan Negeri bagi calon mempelai yang berusia di bawah 19
(sembilan belas) tahun bagi pria dan 16 (enam belas) tahun bagi wanita;

g. Kutipan Akta Kelahiran Anak yang akan diakui / disahkan dalam perkawinan
(apabila sudah mempunyai anak);

h. Bagi Anggota TNI dan Anggota POLRI harus melampirkan Izin dari Komandan; dan

i. Bagi WNA / Orang Asing dilengkapi:

a. Surat Izin dari Kedutaan Besar yang bersangkutan;

b. Foto Copy Surat Tanda Melapor Diri dari Kepolisian yang sudah dilegalisir;

c. Foto Copy Akta Kelahiran atau identitas diri;

d. Foto Copy Dokumen Imigrasi bagi Pemegang Izin Singgah
atau Visa Kunjungan