Disdukcapil Lebak Ambil Langkah, Waspadai Kebocoran Data Kependudukan.

Disdukcapil Lebak Ambil Langkah, Waspadai Kebocoran Data Kependudukan.

Kabar6-Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kabupaten Lebak mengaku, telah mengambil berbagai langkah untuk mewaspadai terjadinya kebocoran data kependudukan.

Kabid Pengelolaan Informasi Administrasi Kependudukan (PIAK) Disdukcapil Lebak Ahmad Najiyullah mengatakan, meski data 279 juta penduduk Indonesia yang diduga bocor bukan dari data centre Dukcapil, namun upaya mitigasi penting untuk dilakukan.

“Terkait dugaan kebocoran data itu meski bukan dari Dukcapil, tetapi Pak Dirjen Dukcapil memerintahkan Disdukcapil di daerah untuk ekstra waspada,” kata Najiyullah, Jumat (28/5/2021).

Sesuai instruksi Dirjen Dukcapil, pihaknya kembali melakukan pengecekan terhadap jaringan data. Penggunaan jaringan publik akan diubah menjadi lebih aman.

“Terhadap jaringan publik terpaksa kita matikan dan diubah, lalu kita juga perbaharui jaringan yang digunakan OPD-OPD yang berhubungan dengan kami semisal Bapenda dan dinas perizinan,” ujar Naji.

Kewaspadaan terhadap kebocoran data kependudukan juga menekankan integritas para operator Disdukcapil dan diminta rutin mengganti pasword. Disdukcapil pun kini wajib secara rutin log trafik dan transaksi dalam setiap harinya, enkripsi aplikasi serta menguatkan firewall.

Langkah-langkah tersebut, kata Naji, untuk benar-benar memastikan big data yang dimiliki Disdukcapil aman dan terjaga. Tercatat per 31 Desember 2020, jumlah penduduk Kabupaten Lebak sebanyak 1.384.240 jiwa.

“Karena itu tadi, yang memiliki data kependudukan terbesar kan kami, mulai dari nomor induk, nama, alamat lengkap sampai RT RW hingga foto. Jadi harus benar-benar dijaga keamanannya, dan sejauh ini kami pastikan data kependudukan di kita aman,” jelas Naji.(Nda)

Link Berita